Puisi dukalara PKP: Ibu Tua.

Berkaca mata si Ibu Tua,memandang mentari mengundur diri.Seorang diri meniti masa,anak – anak tiada di sisi. Bukan tidak dikasih zuriat,warta perintah menghalang ziarah.Along gagal mendapatkan surat,tidak dapat merentas daerah. Bakul beras hampir ke dasar,cukuplah untuk perutnya seorang.Tiada daya hendak ke

Read More Puisi dukalara PKP: Ibu Tua.